Sorry, you need to enable JavaScript to visit this website.
Your Pet, Our Passion.
Small kitten sitting with dog in long grass

Memperkenalkan Kucing Baru Anda ke Hewan Peliharaan Lainnya

7 menit

Kucing terkenal sebagai hewan mandiri, yang merupakan salah satu alasan mengapa mereka sangat cocok menjadi hewan peliharaan, terutama bagi pemilik yang menginginkan teman berbulu yang tidak terlalu manja. Ciri kepribadian ini di sisi lain memiliki pengaruh lain, yakni berpotensi membuat mereka menjadi sedikit anti-sosial dan sulit diprediksi tingkah lakunya. Jadi, jika Anda memperkenalkan kucing baru ke rumah Anda dan hewan peliharaan lainnya, bersabarlah, pengertian dan lakukan pendekatan dengan hati-hati - pelan-pelan, maka, semua akan berjalan dengan lancar.

 

Membawa pulang anak kucing

Kabar baiknya adalah kucing dewasa cenderung jauh lebih ramah terhadap anak kucing atau kucing berusia muda daripada hewan peliharaan dewasa lainnya. Jika kedua kucing dikebiri, lebih baik lagi (dengan catatan dokter hewan Anda menyarankan bahwa anak kucing Anda cukup umur untuk dikebiri).

Sebelum membawa pulang anak kucing, atau dalam beberapa hari pertama memperkenalkan anak kucing ke kucing dewasa, biasakan kucing Anda dengan bau teman baru mereka. Tukar tempat tidur mereka bergantian selama minggu pertama dan, jika salah satu kucing marah atau tertekan di sekitar aroma tempat tidurnya, cobalah untuk menghubungkan aroma baru tersebut dengan pengalaman positif, seperti memberikan snack kucing yang lezat.

Sementara kucing dan anjing bisa menjadi teman baik, atau hidup bahagia bersama meskipun terkadang bisa saja tidak, beberapa hewan peliharaan harus dijauhkan dari kucing Anda. Hewan berbulu kecil, seperti kelinci, marmot, hamster, tikus, gerbil dan chinchilla, serta reptil, harus dilindungi setiap saat dari kucing.

Memperkenalkan kucing baru ke kucing Anda

Two cats sitting next to each other on a sofa

Jika Anda membawa kucing baru ke rumah di mana kucing dewasa sudah tinggal terlebih dahulu, ikuti tips ini untuk membuat perkenalan lebih lancar dan sukses untuk Anda:

  • Jauhkan kedua kucing secara terpisah di awal. Berikan kucing baru Anda ruang mereka sendiri di mana mereka dapat menetap selama beberapa hari dengan makanan mereka sendiri, tempat tidur hangat, mangkuk air dan tempat buang air.
  • Sementara kucing baru menetap di ruang mereka, mulailah memperkenalkan aroma mereka kepada kucing lama Anda. Biarkan kucing Anda mencium tangan dan pakaian Anda. Bicaralah dengan nada suara lembut dan mengelus mereka sesekali untuk memberi rasa percaya.
  • Gunakan satu atau dua semprotan feromon sintetis dan diffusers plug-in di sekitar rumah, terutama di kamar tempat kucing Anda tinggal, karena ini dapat membantu mereka merasa rileks dan menerima kehadiran kucing lain.
  • Setelah kedua kucing tampak nyaman dengan aroma masing-masing, Anda dapat memungkinkan mereka untuk menjelajahi kedua wilayah masing-masing, tetapi masih memisahkan mereka.
  • Ketika Anda yakin bahwa mereka berdua nyaman di area masing-masing, Anda dapat mulai memperkenalkan kucing Anda ke kucing baru. Jauhkan satu kucing secara aman di kandang atau keranjang dan memungkinkan yang kucing lainnya bebas untuk mengeksplorasi dan mengendus selama beberapa menit. Kucing yang diamankan akan aman dan keranjang akan menghentikan mereka untuk melarikan diri. Hal terakhir yang Anda inginkan pada saat ini adalah kucing Anda saling mengejar dan berkelahi! Akan ada sejumlah tatapan, saling mendesis dan posisi 'fluffing up' diantara mereka di awal agar mereka terbiasa dengan satu sama lain. Hal ini adalah perilaku yang sangat normal dan akan berlalu, jadi cobalah untuk tidak bereaksi. Tetapi jika Anda berpikir pengenalannya terlalu cepat, dan mereka mencoba untuk berkelahi, pisahkan mereka untuk sementara waktu sebelum mencoba lagi.
  • Anda harus melalui latihan ini beberapa kali di ruangan yang berbeda, bergantian menukar kucing yang ada di kandang dan kucing yang bebas mengeksplor sampai mereka merasa nyaman antara satu sama lain.
  • Jangan memaksa kucing untuk dekat satu sama lain. Beri mereka banyak ruang dan tempat untuk menjelajah karena mereka hanya menginginkan sedikit kedamaian dan ketenangan.

 

Jika semuanya berjalan dengan baik, kedua kucing Anda harus menjadi teman baik, bermain satu sama lain, menjilati dan grooming bersama, tetapi bersabarlah. Hubungan semacam ini membutuhkan waktu dan tidak akan terjadi saat pertama kali Anda memperkenalkan anak kucing baru Anda kepada kucing lama Anda.

Jika mereka tampak benar-benar tidak nyaman dengan kehadiran satu sama lain, dan tidak ada tanda-tanda perbaikan, pisahkan mereka dan minta saran kepada dokter hewan Anda. Mereka dapat merekomendasikan tips terkait perilaku kucing dari sisi spesialis.

Terdapat aturan dua minggu yang mungkin berguna ketika Anda mencoba membangun persahabatan antara kucing Anda. Jika Anda telah menghabiskan dua minggu mengikuti saran di atas tetapi, terlepas dari upaya terbaik Anda, Anda masih berakhir dengan dua kepribadian kucing yang tidak dapat saling akur, tanyakan pada diri Anda apakah kucing baru akan lebih bahagia di rumah atau tempat lain. Mungkin lebih baik bagi kedua kucing tidak bersama, mungkin kucing baru Anda lebih baik dengan keluarga lain yang dapat memberi mereka sambutan hangat dari setiap anggota keluarga.

Memperkenalkan kucing baru ke anjing Anda

Memperkenalkan kucing yang berpotensi gugup ke anjing yang bersemangat harus ditangani dengan hati-hati untuk kenyamanan kedua hewan peliharaan. Ikuti tips bermanfaat kami untuk pengenalan tanpa kesulitan.

Memperkenalkan kucing baru ke anjing Anda

Hal yang paling penting ketika memperkenalkan kucing baru kepada anak anjing Anda adalah keselamatan – anjing dan juga kucing. Anak anjing yang terlalu bersemangat dapat dengan mudah membahayakan anak kucing dan kucing yang ketakutan dapat melakukan banyak kerusakan dengan cakarnya. Jadi lakukan setiap hal secara perlahan, konsentrasi pada kebutuhan kedua hewan peliharaan dan Anda dapat menumbuhkan persahabatan yang indah berdasarkan rasa saling menghormati antara hewan peliharaan.

Memperkenalkan kucing atau anak kucing baru ke anjing dewasa Anda

Cat playing withe feather toy with owner while dog watches

Bahkan jika anjing Anda yang ada dirumah terbiasa dengan kucing – dan tidak mungkin melakukan hal yang membahayakan kucing atau anak kucing baru Anda – masih penting untuk berhati-hati dalam tahap perkenalan.

  • Prioritas ketika memperkenalkan kucing baru kepada anjing Anda adalah untuk membantu kedua hewan peliharaan merasa nyaman antara satu sama lain. Mulailah dengan mengamankan kucing baru Anda di kandang dalam ruangan atau keranjang kucing dan bawa anjing Anda dengan tali penuntun anjing.
  • Hadiahi anjing Anda jika dapat berperilaku baik dan, jika dia menggonggong berulang kali, tenangkan diri Anda dan anjing Anda.
  • Ulangi proses di berbagai ruangan berbeda, pastikan kucing dan anjing merasa aman dan nyaman setiap saat.
  • Setelah Anda yakin bahwa mereka tenang dan nyaman, biarkan kucing berjalan keluar dari tempat berlindung atau keranjangnya tetapi jaga agar anjing Anda dengan tali penuntun anjing.
  • Tetap tenang – hewan peliharaan dapat merasakan jika Anda stress atau panik – dan biarkan mereka untuk mulai terbiasa dengan satu sama lain. Teruslah berikan penghargaan (dengan snack) untuk perilaku mereka yang baik dan tenang. Ulangi di ruangan berbeda sebanyak mungkin.
  • Awasi mereka sampai Anda yakin mereka akan akur dan hanya membiarkan anjing Anda tanpa tali saat bersama kucing Anda setelah Anda yakin dia tidak akan bereaksi berlebihan atau mencoba mengejarnya.
  • Pastikan kucing Anda memiliki tempat yang tinggi untuk melarikan diri jika mereka merasa tidak nyaman, di luar jangkauan anjing.
  • Jika Anda memiliki lebih dari satu anjing, selalu perkenalkan kucing Anda kepada satu anjing secara perlahan.
  • Pastikan anjing Anda tidak memiliki akses ke kotak kotoran kucing Anda karena anjing cenderung mengkonsumsi kotoran kucing.
  • Pisahkan kucing dan anjing pada waktu makan sehingga keduanya dapat makan dengan nyaman – Anda mungkin ingin mencoba memberi makan di ruangan terpisah, atau memberi makan kucing Anda di permukaan tinggi yang tidak dapat dijangkau anjing Anda.
  • Pastikan kucing Anda mendapat banyak kesempatan untuk mengejar, menguntit, dan menerkam mainan yang bergerak. Anjing Anda tidak mungkin ingin kucing Anda menggunakan ekor mereka sebagai mainan.

 

Pertimbangan paling penting ketika memperkenalkan kucing baru ke kucing atau anjing yang ada dirumah adalah keamanan. Jika anjing Anda terus-menerus terlalu bersemangat atau agresif di sekitar kucing (atau sebaliknya) bicaralah dengan dokter hewan Anda dan diskusikan rujukan ke dokter hewan peliharaan spesialis perilaku atau tingkah laku.